dokterharry

situs seputar kedokteran dan kesehatan

PENYAKIT KAWASAKI APA ITU?

Apa itu penyakit Kawasaki? Penyakit Kawasaki adalah penyakit yang disebabkan karena adanya kerusakan pada dinding pembuluh darah si seluruh tubuh. Penyakit ini biasanya menyerang anak-anak di bawah usia lima tahun, namun paling banyak ditemukan pada anak dengan usia antara 9 bulan hingga 1 tahun.

Penyakit ini dapat menyerang organ-organ lain pada membran mukosa anak seperti mulut, hidung dan tenggorokan. Sebab itulah penyakit ini disebut sindrom noda limfa mukokutan.

Lalu apa yang menjadi penyakit ini? Penyebab penyakit ini belum dapat dipastikan, namun kemungkinan besar disebabkan oleh faktor keturunan.

Ini gimana ya? Ibu, mommy, mama, bunda semua yg kemarin nanya rani sakit apa,, nih mau sharing dikit boleh yaa 😊

Ini neng Rani, yang waktu itu pernah sy posting disini jg; dirawat krn di diagnosa sepsis. Ternyata salah diagnosanya mak-mak semua.. saya ceritain kronologisnya nih ya…

11 Oktober 2016
Pas tengah malem, tiba-tiba Rani demam tinggi. Nyari termometer gak ketemu, rani nya mulai gemetaran. Khawatir kejang, cepet-cepet lah dikasih paracetamol. Demam turun, anaknya bs tidur walopun gak tenang tidurnya.

12 Oktober 2016
Masih naik turun demamnya, cuma dikasih paracetamol aja, sama dikasih penurun panas yg dimasukkin lewat anus sama bidan. Emang langsung adem, agak lamaan lebih dr 4 jam kayaknya. Tapi abis itu naek lg. Disini baru tau kalo panasnya nyampe 39 dercel, Alhamdulillah ga ampe kejang

13 Oktober 2016
Langsung lari ke dsa di Ciputra Hospital. Suruh cek darah. Disini pertama kali liat anak bayi disuntik buat ambil darah, yg mana gak cukup sekali suntik aja. 2 jam kemudian hasilnya pun keluar, ternyata leukositnya tinggi sekali, menyentuh angka 20.000 dan tes CRP di angka 6. Langsung disuruh rawat dg diagnosa Sepsis. Malem itu juga kita langsung lari lg ke RS Sari Asih Karawaci dg jaminan bpjs. Masuk RS via IGD, trus pasang infus (berkali-kali juga disuntiknya) lalu masuk kamar, kebagian di kelas 3 krn kelas 2 penuh hikss..

14, 15, 16 Oktober 2016
Demam udah turun perlahan-lahan, yang tadinya kisaran 39 koma jadi 38 bahkan 37 dercel karna anaknya sudah mau ngASI lagi. Sebelumnya 2 hari mogok nyusu smp dehidrasi, emaknya smp harus pumping trus suapin pake pipet biar tetep ada cairan yg masuk. Dikasih antibiotik juga 2 macem, entah namanya apa sy ga nanya. Rontgen juga krn nafasnya grok-grok dan batuk sedikit-sedikit. Disini kamarnya pindah ke kelas 2 yg sekamar ber-3.

17, 18, 19, 20 Oktober 2016
Panas udah turun, tinggal sumeng aja. Akhirnya antibiotik nya ganti via oral. Plus ditambah obat batuk pilek, karna dari hasil Rontgen dinyatakan infeksi paru. Antibiotik plus obat batpil bentuknya puyer semua dan itu susahnya minta ampun buat minuminnya. Ya dimuntahinlah, dilepehinlah, di bleberin dari ujung mulutlah hiks..menguras emosi banget. Tanggal 20 pagi cek darah lagi, yang mana hasilnya leukositnya melonjak lagi dari 20.000 ke angka 24.500. Trombosit naik dari 500 ke angka 709. Batal pulang kita.

21 Oktober 2016
Di tes darah lagi, dokter blg kalo normal semua boleh pulang. Ternyata hasilnya lebih mengagetkan. Leukosit 28.300 trombosit turun jadi 581. Dikasih antibiotik cair lagi, meropenem kalo gak salah. Batal pulang lagi kita.

23 Oktober 2016
Cek darah lagi setelah 3 hari diberi meropenem (antibiotik yg ini sy nanya namanya). Hasilnya leukosit turun jadi 19.800 tapi trombosit yang melonjak jadi 1.150. Nah disini kunci utamanya. Kunci utama apa? Lanjut ceritanya ya… Akhirnya dibolehin pulang, tp dpt rujukan ke RSCM, ke dokter anak spesialis infeksi 😭😭

25 Oktober 2016
Pagi-pagi buta kita udah berangkat ke RSCM, ninggalin Abang Fais plus kaka sisil dirumah sama mbah uti. Alhamdulillah ga terlalu lama antrinya, krn msh terbilang pagi nyampenya. Ketemu dokter Nina, cerita panjang lebar kronologisnya, dan si dokter langsung mencurigai Kawasaki Disease. Karna ngeliat bibir Rani yg merah stroberi, mata agak merah (kayak org abis begadang 2 malem), ujung2 jari tangan yg mengelupas (padahal menurut sy cuma ganti kulit aja) yang semuanya dimulai pas udah pulang dari RS kemarin. Suruh cek darah lagi yg versi lengkap (kultur darah), tes CRP, tes urine dan Cardio. Tapi ternyata dokter Cardio nya prakteknya besoknya.

26 Oktober 2016
Balik lagi ke RSCM, tp kali ini agak siang krn emang kesiangan bangun saking capeknya plus boyongan kaka sisil, Abang Fais, mbah uti. Lumayan lamaaaaa antrinya, ternyata harus Echo dulu baru Cardio, turun ke bawah lg buat daftar Echo. Dan akhirnya ketemu lah sm dr. Najib Advani, si ahli Kawasaki Disease, begitu pak dokter nyentuh dada Rani pake alat usg nya, langsung bilang ‘positif Kawasaki nih, tuh jantungnya udah kena’. Toeennggg… apalagi ini… kemarin searching-searching soal sepsis, sekarang soal Kawasaki 😭😭

Si dokter nanya kronologisnya lagi, kaget setelah tau sebelumnya dirawat 10 hari. Trus bilang “10 hari dirawat ngapain aja sampe ga ketauan kalo ini Kawasaki? Udah terlambat nih. Salah kalo dibilang sepsis, sy tau sepsis, kalo sepsis mah anaknya udah ga pny kesadaran, jg biasanya bayi baru lahir, ini kan udah 2 bulan lebih, ga mungkin sepsis” duuhh pak dokter, kita mah mana ngerti 😒

Dibilang harus cepet masuk obat atau jantungnya bs rusak beneran dan berakhir dg operasi, karna pembuluh koroner di jantung udah mulai melebar, otot jantung juga udh mulai membengkak 😒

Sore itu juga lari lagi lah kita ke Omni Hospital Alam Sutera, yg mana Omni Hospital Alam Sutera adalah Kawasaki Centernya di Indonesia. Langsung masuk IGD, pasang infus dan gak lama masuk ke kamar. Kali ini kamarnya sendiri krn emang harus di isolasi dari virus2 lain.

Pisahan disini deh sama kaka sisil jg Abang Fais, mana ga bawa baju buat persiapan nginep. Gak mikir ini itu lagi, Lillahi taala aja, yg penting rani sehat lagi. Bismillah.. ikhtiar lagi.. kali ini milih jalur umum aja, menghindari kemungkinan-kemungkinan yg gak diinginkan kalo pake bpjs.

Jam 1/2 11 malem mulai masuk obat via infus. Gammaraas (immuno globulin) namanya, karna bb Rani pas ditimbang 5 kg (udah turun sejak sakit) jadilah dapet 4 botol @ 2,5 mg. Per 2 jam disuntikkan obat, selesai menjelang pagi.

Gimana kondisinya Rani pas pagi bangun tidur..?? Alhamdulillah banget udah langsung keliatan tanda-tanda ke arah membaik. Bibir mulai hilang merahnya, kembali ke warna pink. Merah dimata hilang total. Badan yg tadinya masih sumeng sumeng sedikit jadi hilang sama sekali.

Tapi masih harus observasi di RS, akhirnya 2 hari lagi kita nginep di Omni yaitu tanggal 27, 28 Oktober 2016. Dan Rani kerjaannya bener2 cuma ngASI trus tidur, gak ada lagi kerut ketegangan di dahi seperti kemarin2, keliatan bgt kalo badannya udah enakan. Alhamdulillah hari Sabtu nya (tgl 29) diijinin pulang sama dr. Najib dg dibekali aspilet (aspirin) dan jadwal kontrol 2 minggu kemudian. Saya smpt tanya dr. Najib Advani knp gejala-gejala Kawasaki yg lainnya baru muncul setelah dirumah yg notabene setelah 10 hari dirawat di RS. Dan dijawab itu semua krn tertahan oleh antibiotik, apalagi meropenem itu jenis antibiotik tingkat tinggi. Ohh My God 😱😱

Dari pengalaman rani diatas sy dapet kesimpulan bahwa penyakit Kawasaki (PK) sangat berbahaya bila gak ditangani dg cepat & benar karna larinya ke jantung. Kenapa bs jantung yg kena? Karna tingkat trombosit yg tinggi, ini kunci yg saya bilang diatas. Maaf bgt bukan menggurui, tp trombosit yg tinggi itu beresiko terjadinya inflamasi darah (penggumpalan darah), dan penggumpalan darah yg membuat pembuluh koroner di jantung melebar dan otot-otot jantung membengkak. Kalo bisa sebelum 10 hari segera masuk obat, karna setelah 10 hari biasanya jantung sudah kena. Mohon koreksinya kalo salah 😁

Tanda-tanda utama dari PK itu :
βœ” Mendadak demam tinggi, biasanya hingga 5 hari
βœ” Timbul ruam (sering disalah artikan dg campak)
βœ” Mata memerah (pembuluh dimata melebar dan ini keliatan sekali)
βœ” Lidah merah (strawberry tounge)
βœ” Bibir merah, kering dan pecah-pecah
βœ” Ujung jari mengelupas (spt ganti kulit)
βœ” Pembengkakan pada salah satu kelenjar getah bening dileher
βœ” Leukosit dan trombosit tinggi

Yang sy sayangkan cuma 1, masih banyak dokter yg kurang update soal penyakit ini, malah ada yg cuek merasa ilmunya sudah cukup, sehingga gak mau update ilmu lg. Gak cuma tentang Penyakit Kawasaki aja, tp penyakit yang lainnya juga, karna yg jadi korban nantinya adalah masyarakat. Saya masih ingat dokter di Sari Asih blg kalo leukosit Rani tinggi karna adanya virus-virus di sekeliling Rani. Jadi tubuhnya membuat semacam pertahanan diri utk perlindungan. Duhh diagnosa macam apa ini..?? 😫

Semoga rani sehat terus dan nantinya bs sembuh total, Aamiin πŸ˜‡

Buat semua teman, sahabat, keluarga yang udah bantu support dan dukung kita dg cara apapun, baik itu dg materi, tenaga, doa kami ucapkan beribu-ribu terima kasih. Hanya Allah yang mampu membalas semua dg yang jauh lebih baik, di dunia terlebih di akhirat, Aamiin πŸ˜‡
Rani di Sari Asih dan Omni Hospital

 

 

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

dokterharry © 2016