dokterharry

situs seputar kedokteran dan kesehatan

INFORMASI DAN EDUKASI PASIEN TUBERKULOSIS

INFORMASI DAN EDUKASI PASIEN TUBERKULOSIS

edukasi tuberkulosis, informasi tuberkulosis, teknik edukasi tuberkulosis, seperti apa tuberkulosis, penyebab tuberkulosis,

Informasi dan edukasi kepada pasien sangat penting sejak pasien ditetapkan sebagai pasien terduga sakit TB, karena pasien ini akan melaksanakan  kegiatan yang berhubungan dengan penegakan diagnose penyakitnya yaitu pemeriksaan dahak mikroskopis sebanyak 3 spesimen yaitu, Sewaktu, Pagi, Sewaktu.

Setelah diagnose ditegakan, pasien perlu diberikan informasi dan edukasi karena pasien akan masuk kegiatan berikutnya yaitu pengobatan, yang perlu waktu 6 sampai 8 bulan dan dilaksanakan 2 tahap yaitu : tahap awal dan tahap lanjutan, kegiatan ini perlu diawasi seorang PMO serta dukungan keluarga dan lingkungan dimana pasien tinggal. Selama pengobatan berlangsung perlu juga diamati Efek Samping dari OAT serta perlu Follow Up kemajuan pengobatan, sampai selesainya pengobatan serta ditetapkannya hasil ahir pengobatan.

Pokok Materi  

  1. Informasi dan edukasi kepada terduga TB.
  2. Informasi dan edukasi kepada pasien TB.
  3. Informasi dan edukasi kepada keluarga.
  4. Informasi dan edukasi kepada PMO.
  5. Informasi dan edukasi kepada lingkungan sekitardan Petugas Kesehatan lainnya.

Pesan-pesan yang perlu dikomunikasikan:

  1. Penyakit TB
  2. TB dapat disembuhkan
  3. Orang yang diduga TB
  4. Penyebab TB
  5. Pemeriksaan yang harus dijalani
  6. Menyiapkan pasien untuk menerima hasil pemeriksaan laboratorium
  7. Pencegahan penularan
  1. Penyakit TB 

Umumnya pasien tidak menyadari gejala TB yang dirasakannya, pasien merasa batuk adalah sakit biasa yang akan sembuh dengan obat batuk yang dijual bebas. Jelaskan dengan bahasa yang sederhana. Berikan informasi tentang TB kepada pasien dengan cara sebagai berikut: “Bapak/Ibu mengalami gejala batuk berdahak selama lebih dari dua minggu. Itu adalah gejala utama TB, namun gejala lainnya juga ada seperti berat badan menurun, tidak nafsu makan, berkeringat di malam hari walaupun bapak/ibu tidak melakukan pekerjaan. Penyakit ini bukan batuk biasa yang dapat sembuh setelah minum obat yang dibeli di warung.”

  1. Penyakit TB dapat disembuhkan

Pasien dapat saja merasa takut mengetahui dirinya mengidap penyakit TB. Untuk itu informasikan seawal mungkin bahwa TB dapat disembuhkan sepanjang pasien mengikuti pengobatan dengan benar. Hal ini untuk memberikan motivasi dan harapan kepada pasien.

  1. Orang yang diduga TB

Penjelasan ini dapat disampaikan dengan cara sebagai berikut: mengalami gejala batuk berdahak selama lebih dari dua minggu. Itu adalah gejala utama TB, namun gejala lainnya juga ada seperti berat badan menurun, tidak nafsu makan, berkeringat di malam hari walaupun bapak/ibu tidak melakukan pekerjaan. Penyakit ini bukan batuk biasa yang dapat sembuh setelah minum obat yang dibeli di warung.

  1. Penyebab utama TB

Pasien mungkin memiliki dugaan kenapa ia bisa terkena TB. Carilah informasi sampai sejauh mana pasien mengetahui tentang TB. Lalu berikan informasi tentang TB. Untuk menerangkan TB sampaikan pesan kunci sebagai berikut:

  1. TB disebabkan oleh kuman TB yaitu Mycobacterium tuberculosis yang menular lewat udara ketika ada orang sakit TB batuk atau bersin
  2. TB dapat disembuhkan dengan pengobatan secara teratur sesuai dengan petunjuk dokter
  3. Jika tidak diobati, TB dapat menular kepada orang lain di sekitarnya dan
  4. TB bukan penyakit keturunan ataupun disebabkan oleh guna-guna
  1. Pemeriksaan yang harus dijalani 

Jelaskan kepada pasien bahwa ia harusmenjalani pemeriksaan dahak di laboratorium untuk memastikan diagnosis apakah suspek benar-benar TB atau tidak. Jelaskan cara pengambilan dahakdan kapan saja dahak diambil.

  1. Menyiapkan pasien untuk menerima hasil pemeriksaan laboratorium

Siapkan kondisi psikologis pasien untuk menerima hasil pemeriksaan laboratorium untuk mencegah terjadinya hal yang tidak diharapkan, misalnya pasien takut menjalani pengobatan. Besarkan harapan pasien bahwa ataupun hasilnya positif, dia tetap bisa disembuhkan.

  • Jika hasil pemeriksaan laboratorium adalah TB,sampaikan informasi secara langsung dengan melakukan komunikasi tatap muka sebagai berikut: “Dari hasil pemeriksaan laboratorium, ternyata bapak/ibu terbukti terkena TB yang artinya ada kuman TB di dalam tubuh bapak/ibu. Tapi bapak/ibu dapat sembuh asalkan teratur menelan obat. Setelah ini bapak/ibu harus menjalani pengobatan selama 6 bulan. Pengobatannya memang lama, namun kami akan bantu bapak/ibu selama masa pengobatan dan kami berharap bapak/ibu juga bersedia untuk mengikuti pengobatan hingga tuntas”
  • Jika hasil pemeriksaan laboratorium bukan TB,sampaikan informasi secara langsung dengan melakukan komunikasi tatap muka sebagai berikut: “Dari hasil pemeriksaan laboratorium, ternyata bapak/ibu tidak terkena TB. Hal ini merupakan berita bagus. Ini berarti tidak ada kuman TB di dalam tubuh bapak/ibu. Namun bapak/ibu sudahtahu apa saja gejala TB, maka bila bapak/ibu atau orang di sekitar mempunyai gejala yang sama, anjurkan untuk segera memeriksakan diri ya”
  1. Pencegahan penularan.

Suspek TB memiliki potensi yang besar untuk menularkan TB pada orang lain, oleh karena itu pasien perlu mengetahui apa yang harus dia lakukan untuk mencegah penularan TB kepada keluarga dan orang-orang di sekitarnya. Jangan lupa untuk bertanya pendapat pasien tentang penularan dalam menggali pengetahuan dan pemahaman pasien. Berikut ini contoh informasi tentang penularan yang disampaikan kepada pasien “Untuk mencegah penularan TB di keluarga dan orang-orang sekitar bapak/ibu, biasakan untuk menutup mulut ketika batuk dan bersin. Di rumah, buka jendela dan pintu agar udara segar bisa masuk. Bapak/ibu tidak harus memisahkan peralatan makan karena penularan TB tidak melalui peralatan makan”

Bagaimana, apakah anda telah memahami mengenai materi Informasi dan edukasi kepada terduga TB?

Setelah mempelajari Informasi dan Edukasi kepada terduga TB, mari kita sekarang mempelajari tentang Indormasi dan Edukasi kepada pasien TB.

Pertemuan Awal

Sebelum memberikan informasi kepada pasien tentang TB, ajukan terlebih dahulu pertanyaan untuk menjajaki pengetahuan mereka saat ini tentang TB. Lalu gunakan alat bantu yang tersedia seperti lembar balik untuk pasien dalam menyampaikan informasi tentang TB.

 

Pesan- pesan yang perlu dikomunikasikan :

  • Penyakit TB

Ulangi pesan yang telah disampaikan pada saat pasien datang sebagai suspek untuk memperkuat informasi tersebut

  • TB dapat disembuhkan

Sampaikan kepada pasien bahwa penyakit TB dapat disembuhkan secara tuntas bila ia menjalankan pengobatan dengan teratur dan tidak putus berobat di tengah jalan.

  • Kesediaan pasien menjalankan pengobatan

Sebelum memberikan obat kepada pasien, sampaikan bahwa pengobatan tidak boleh terputus. Putus berobat akan menyebabkan kuman yang masih tersisa dalam tubuh menjadi kebal terhadap obat yang saat ini tersedia di Indonesia dan pengobatan tersebut mahal harganya. Obat yang saat ini diberikan sangat berkualitas dan disediakan oleh pemerintah. Untuk itu sebaiknya tanyakan kesungguhan pasien dalam menjalankan pengobatan TB

.

  • Bagaimana mencegah penularan TB

Pencegahan dapat dilakukan dengan:

  1. Menelan obat secara teratur dan tuntas
  2. Menutup mulut dan hidung ketika batuk atau bersin
  3. Membuka jendela atau pintu agar cahaya matahari dan udara segar masuk kedalam rumah
  4. Tidak diperlukan diet khusus, tidak memisahkan alat makan, dan mensterilisasi alat makan minum atau perabot rumah tangga.
  • Kontak serumah

Semua anak yang berusia dibawah 5 tahun yang tinggal serumah dengan pasien TB harus diperiksa, karena usia tersebut sangat rentan terhadap berbagai penyakit. Anak-anak mungkin membutuhkan pengobatan pencegahan atau rujukan ke dokter. Anggota keluarga lain yang serumah yang mengalami gejala TB harus segera diperiksa.

  • Perlunya pengawasan menelan obat

Petugas kesehatan harus menjelaskan pentingnya pengawasan menelan obat bagi pasien. Jelaskan bahwa pasien menelan seluruh obat dengan diawasi oleh seorang Pengawas Menelan Obat (PMO), untuk memastikan bahwa pasien menelan seluruh obat secara benar,teratur, dan sesuai waktu yang ditentukan. Dengan demikian petugas akan mengetahui apakah pasien mengalami masalah dalam pengobatan seperti efek samping dan lain-lain. Melalui pengawasan menelan obat, petugas akan segera tahu apabila pasien terlewat minum obat, dan segera menyelidiki penyebabnya.

  • Menjelaskan paduan obat

Jelaskan tentang paduan pengobatan meliputi:

  1. Lama waktu pengobatan

Contoh: Jika pasien baru “Obat TB diberikan selama 6 bulan. Bapak akan mendapatkan obat selama 6 bulan karena bapak adalah pasien baru”

  1. Jenis obat dan cara pemberiannya

Contoh: Jika pasien kambuh “Obat terdiri dari dua jenis, obat telan dan obat suntik. Obat akan diberikan dalam dua tahap. Tahap awal akan harus diminum setiap hari dan bapak/ibu juga akan disuntik selama dua bulan. Selanjutnya setelah hasil pemeriksaan dahak negatif maka obat suntik akan dihentikan dan obat minum akan diberikan 3 kali seminggu selama 5 bulan.“

  1. Kualitas obat

Contoh: “Obat yang disediakan pemerintah ini gratis dan berkualitas, obat ini adalah kombinasi yang terbaik yang digunakan di seluruh dunia untuk mengobati TB, bila bapak/ibu berobat dengan teratur maka akan sembuh.”

  1. Frekuensi kunjungan mengambil obat

Contoh: “Bapak/Ibu harus datang ke Puskesmas setiap hari selama dua bulan ini untuk disuntik dan mengambil obat.”

  1. Kemana pergi untuk mengambil obat

Contoh: “Bapak/Ibu bisa langsung datang ke ruang TB jika mengambil obat, bila ada keluhan bapak/ibu bisa bertemu dengan dokter. Bapak/Ibu dapat mengambil obat pada hari Selasa pukul 10 sampai 11 pagi” “Untuk mencegah penularan TB di keluarga dan orang-orang sekitar bapak/ibu, biasakan untuk menutup mulut ketika batuk dan bersin. Di rumah, buka jendela dan pintu agar udara segar bisa masuk. Bapak/ibu tidak harus memisahkan peralatan makan karena penularan TB tidak melalui peralatan makan”

 

  • Pemeriksaan lanjutan pada akhir tahap awal

Jelaskan kepada pasien untuk melihat kemajuan pengobatan dan memastikan pasien dapat melanjutkan pengobatan ke tahap lanjutan maka dahak perlu diperiksa kembali. Contoh: “Bapak/Ibu, setelah minum obat dan disuntik dalam tahap awal bapak/ibu akan diperiksa kembali dahaknya pada akhir bulan kedua nanti untuk melihat apakah jumlah kuman berkurang dan untuk menilai apakah obat ini bisa bekerja dengan baik dalam tubuh bapak/ibu”.

 

Setelah mempelajari Informasi dan edukasi kepada pasien TB, sekarang anda akan mempelajari informasi dan edukasi kepada keluarga.

Menginformasikan pesan kesehatan untukkeluarga pasien merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pelayanan kesehatan di semua sarana pelayanan kesehatan. Dukungan anggota keluarga ikut menentukan hasil pengobatan TB. Untuk itu, keluarga juga harus diberikan informasi tentang TB agar terus mampu mendampingi pasien selama pengobatan.

Petugas kesehatan harus dapat memberikan Informasi dan edukasi kepada keluarga pasien dalam bahasa yang jelas dan tepat mengenai penyakit, pengobatan dan efek sampingnya, tindakan atau pemeriksaan yang akan dilakukan dan upaya pencegahan. KIE disampaikan sesuai dengan latar belakang budaya dan tingkat pendidikan keluarga.

 

Peran Keluarga dalam pengobatan

Setelah seseorang ditetapkan sebagai pasien TB maka keluarga adalah orang yang paling dibutuhkan dukungannya dalam menjalankan pengobatan. Beberapa peran keluarga dalam mendukung pengobatan pasien TB, yaitu:

  1. Memotivasi pasien untuk menjalanipengobatan sampai sembuh, dengan:
    • Kenali faktor yang dapat mendukung ataupun menghambat pengobatan bagi pasien serta membantu mencari alternatif solusinya
    • Meyakinkan kepada pasien bahwa pengobatan yang dijalani akan memberikan kebaikan bagi pasien maupun keluarganya.
  1. Mendampingi dan memberikan dukungan moral kepada pasien agar dapat menjalani pengobatan secara lengkap dan teratur, yaitu:
    • Memotivasi pasien untuk tetap menelan obatnya saat pasien mulai bosan.
    • Memastikan pasien menelan obat dengan disaksikan oleh keluarga.
    • Mendengarkan setiap keluhan pasien, menghiburnya dan menumbuhkan rasa percaya diri.
    • Hal yang jangan sampai terlupa adalah beri waktu bagi pasien untuk mengekspresikan perasaannya. Jika dibutuhkan cari dan ikut sertakan pasien dalam pertemuan kelompok pasien (paguyuban).
    • Mengingatkan pasien TB datang ke Puskesmas untuk mendapatkan obat dan periksa ulang dahak sesuai jadwal dengan berkoordinasi dengan PMO dan petugas kesehatan tentang jadwal pengambilan obat dan pemeriksaan dahak pasien TB.
    • Menemukan dan mengenaligejala-gejala efek samping obat dan merujuk ke Puskesmas.
    • Menanyakan dan memperhatikan apakah pasien mengalami keluhan setelah menelan obat.
    • Segera merujuk pasien ke Puskesmas bila ada efek samping.
    • Menenangkan pasien dan meyakinkanbahwa keluhan yang dialami dapat ditangani. Pesan-pesan yang harus disampaikan kepada keluarga Petugas kesehatan harus memberikan informasi dan edukasi penting seputar TB dan pengobatan TB kepada keluarga mengenai pentingnya dukungan keluarga bagi pasien dalam menghadapi penyakitnya.

 

Saat kunjungan pertama setelah pasien didiagnosis TB

Pesan-pesan yang penting untuk disampaikan kepada keluarga pasien TB adalah:

  1. Penjelasan tentang TB gejala dan penyebab TB
  2. TB dapat disembuhkan
  3. Rencana pengobatan.
  4. Dosis dan cara pemberian obat TB.
  5. Keteraturan menelan obat sampai tuntas sesuai anjuran dokter.
  6. Efek samping obat dan pastikan keluarga mengetahui kapan dan kemana harus mencari pertolongan.
  7. Pentingnya pengawasan keteraturan menelan obat selama pengobatan.
  8. Penularan TB.
  9. Pencegahan penularan TB dapat berupa:
    • Menyediakan tempat pembuangan dahak agar pasien tidak membuang dahaknya sembarangan.
    • Pentingnya pemeriksaan dahak ulang secara teratur.
    • Pentingnya pola hidup sehat dan bersih bagi pasien dan keluarganya.
    • Hentikan kebiasaan merokok dan minum minuman ber-alkohol pada pasien.
    • Saran untuk membersihkan rumah atau lingkungan secara teratur.
    • Olahraga bagi pasien.
    • Konseling dan perbaikan gizi pasien.
    • Tidak diperlukan diet khusus, mensterilisasi atau memisahkan peralatan makan minum.

.

Kunjungan Berikutnya Selama Masa Pengobatan

Pada pertemuan berikutnya, apabila pasien datang bersama keluarganya, petugas kesehatan dapat mengulang pesan-pesan seperti pada pertemuan pertama. Jangan berikan terlalu banyak informasi pada satu kunjungan. Meyakinkan keluarga tentang pentingnya pengobatan sampai selesai. Jika seorang pasien tidak datang untuk mengambil obat atau tampak tidak bersemangat, pertugas kesehatan dapat mencari tahu lewat anggota keluarga apa yang menjadi masalah dan turut mencari solusi sesuai kebutuhan dan kemampuan.

 

Bagaimana, apakah anda sudah memahami mengenai materi Informasi dan Edukasi kepada keluarga?

 

Informasi dan Edukasi pada PMO

Setelah mempelajari Informasi dan Edukasi kepada keluarga, mari sekarang kita mempelajari Informasi dan Edukasi pada PMO

Peran PMO dalam pengobatan Pasien TB memerlukan pemantauan secara ketat dan rutin untuk melihat reaksi terhadap pengobatan yang telah diberikan dan untuk mengetahui efek samping dari pengobatan. Oleh karena diperlukan kepatuhan yang tinggi dalam pengobatan, maka diperlukan seorang Pengawas Menelan Obat (PMO) untuk memantau pengobatan dan mengingatkan pemeriksaan yang perlu dilakukan. PMO adalah seseorang yang membantu mengawasi pasien TB selama masa pengobatan hingga sembuh.

 

Peran PMO dalam pengobatan Pasien TB memerlukan pemantauan secara ketat dan rutin untuk melihat reaksi terhadap pengobatan yang telah diberikan dan untuk mengetahui efek samping dari pengobatan. Oleh karena diperlukan kepatuhan yang tinggi dalam pengobatan, maka diperlukan seorang Pengawas Menelan Obat (PMO) untuk memantau pengobatan dan mengingatkan pemeriksaan yang perlu dilakukan. PMO adalah seseorang yang membantu mengawasi pasien TB selama masa pengobatan hingga sembuh.

Peran PMO adalah:

  • Memastikan pasien menelan obat sesuai aturan sejak awal pengobatan sampai sembuh, yaitu:
    • Membuat kesepakatan antara PMO dan pasien mengenai lokasi dan waktu menelan obat.
    • PMO dan pasien harus menepati kesepakatan yang sudah dibuat.
    • Pasien menelan obat dengan disaksikan oleh PMO.
  •  Mendampingi pasien pada saat kunjungan konsultasi ke Puskesmas dan memberikan dukungan moral kepada pasien agar dapat menjalani pengobatan secara lengkap dan teratur, yaitu:
    • Meyakinkan kepada pasien bahwa TB bisa disembuhkan dengan minum obat secara lengkap dan teratur.
    • Memotivasi pasien untuk tetap minum obatnya saat mulai bosan.
    • Mendengarkan setiap keluhan pasien, menghiburnya dan menumbuhkan rasa percaya diri.
    • Menjelaskan manfaat bila pasien menyelesaikan pengobatan agar pasien tidak putus berobat.
  • Mengingatkan pasien TB datang ke Puskesmas untuk mendapatkan obat dan periksa ulang dahak sesuai jadwal, yaitu:
    • Mengingatkan pasien datang ke Puskesmas untuk mendapatkan obat berdasarkan jadwal pada kartu identitas pasien (TB.02 ).
    • Memastikan bahwa pasien sudah mengambil obat.
    • Mengingatkan pasien jadwal periksa ulang dahak berdasarkan yang tertera pada kartu identitas pasien (TB.02 ).
    • Memastikan bahwa pasien sudah melakukan periksa ulang dahak.
  • Menemukan dan mengenali gejala-gejala efek samping OAT dan menghubungi Unit Pelayanan Kesehatan
    • Menanyakan apakah pasien mengalami keluhan setelah menelan OAT.
    • Mendampingi pasien ke Puskesmas bila mengalami efek samping obat.
    • Menenangkan pasien bahwa keluhan yang dialami bisa ditangani.
  • Memberikan penyuluhan tentang TB kepada keluarga pasien atau orang yang tinggal serumah, yaitu tentang:
    • TB adalah penyakit menular, cara penularan TB , gejala-gejala TB dan cara pencegahannya.
    • TB disebabkan oleh kuman, tidak disebabkan oleh guna-guna atau kutukan dan bukan penyakit keturunan.
    • TB dapat terjadi karena pasien TB tidak minum obat tuberkulosis secara teratur.
    • TB dapat disembuhkan dengan berobat lengkap dan teratur.
    • Pengobatan diberikan dalam 2 tahap, yaitu: tahap awal dan lanjutan, yang lamanya berkisar 6-8 bulan.
    • Obat TB harus diminum sekaligus pada waktu yang sama setiap harinya.
    • Tidak ada obat lain untuk mengobati TB.
    • Pentingnya pengawasan agar pasien berobat secara lengkap dan teratur.
    • Kemungkinan terjadinya efek samping obat dan perlunya segera meminta pertolongan ke Puskesmas f. Mengidentifikasi adanya kontak eratdengan pasien TB dan apa yang harus dilakukan terhadap kontak erat tersebut.

Bagaimana, Apakah anda telah memahami mengenai materi Informasi dan Edukasi pada PMO?

Informasi dan edukasi kepada lingkungan sekitar dan Petugas Kesehatan

Mari sekarang anda akan mempelajari Informasi dan edukasi kepada lingkungan sekitar dan Petugas Kesehatan

Pasien TB dapat disembuhkan dengan pengobatan yang benar. Untuk menghindari stigma dari orang sekitar pasien dan lingkungan sekitar perlu diberikan informasi tentang cara pencegahan penularan, yang bertujuan agar setiap orang yang berhubungan dengan pasien dapat menjaga dirinya tanpa menyakiti perasaan pasien. Masyarakat sekitar pasien, petugas maupun PMO diharapkan dapat berperan aktif untuk menyebarluaskan informasi tentang TB Informasi ini dapat disampaikan melalui penyuluhan yang difasilitasi oleh petugas kesehatan.

 

Lingkungan sekitar didefinisikan tidak hanya sebagai pergaulan terdekat seperti keluarga, namun juga termasuk lingkungan perawatan seperti Puskesmas tempat pasien menjalani pengobatan serta tempat kerja pasien.

Sikap petugas kesehatan yang tidak berhubungan secara langsung namun tetap terkait (seperti; petugas loket, petugas kebersihan, dll) juga diharapkan dapat mendukung proses pengobatan pasien dengan menunjukkan sikap yang positif terhadap pasien. Sehubungan dengan hal tersebut, petugas diharapkan dapat memberikan informasi dan edukasi ke lingkungan sekitarnya. Petugas kesehatan yang menangani TB dapat mensosialisasikan tentang TB dalam pertemuan koordinasi yang dilaksanakan di Puskesmas untuk memberikan pengenalan tentang TB kepada rekan-rekan sejawat. Hal ini diperlukan untuk mendapatkan pemahaman yang sama dalam menghindari terjadinya sikap negatif dari petugas kesehatan yang tidak berinteraksi langsung dengan pasien.

Hal-hal yang perlu disampaikan kepada lingkungan sekitar pasien yaitu:

    • Pasien TB tidak perlu dikucilkan.
    • TB berbahaya namun dapat disembuhkan
    • TB menular namun pencegahan penularan dapat dilakukan
    • Setelah menjalankan pengobatan teratur selama 2 minggu TB sudah tidak mempunyai potensi menular.
    • Pasien TB membutuhkan dukungan psikologis dan sosial dalam pergaulan sehari-hari untuk mendukung keberhasilan pengobatannya.
    • Kesembuhan pasien TB sangat penting untuk memutus rantai penularan TB
    • Lamanya waktu pengobatan, beratnya efek samping yang ditimbulkan obat serta dampak sosial yang diakibatkan dari TB , membuat pasien TB sangat membutuhkan dukungan lingkungan sekitarnya.

 

 

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

dokterharry © 2016 dokterharry.com